Kategori
Artkel serba serbi Tugas Sekolah

MENGISTU HAILE MARIAM

mungkin anda pernah mendengar negara Ehtiopia, negara yang terletak dibenua Afrika tersebut merupakan negara tertua. Namun Ethiopia mempunyai masa yang kelam saat dipimpin oleh MENGISTU HAILE MARIAM, dia adalah diktator kejam ethiopia.

MENGISTU HAILE MARIAM

dia berdarah asli Ethiopia, dia dilahirkan pada 21 Mei 1941 di provinsi kafa, Ethiopia, MENGISTU adalah putra seorang tentara, mengistu dimasukan ke sekolah kemiliteran di AMERIKA SERIKAT, sebelum mendapat pangkat mayor, Mengistu menerima pelatihan petugas di Holeta dan pelatihan tambahan di Amerika Serikat. Mengistu kemudian merencanakan kudeta pada “kaisar Halie Selassie”, kemudian megistu berhasil menggulingkan “Kaisar Halie Selassie”  mengistu Kemudian memerintahkan supaya “Kaisar Halie Selassie” menjadi tahanan rumah diistananya. kekejaman Mengistu tidak sampai disitu, Mengistu lalu memerintah membunuh “Kaisar Halie Selassie” dengan cara dicecik.

Mengistu kembali melakukan aksinya. Mengistu membunuh Badan Administrasi Militer (PMAC). MEngistu pun membunu 60 bangsawan dan mantan pejabat rezim kekaisaran tua, sebagai pimpianan REEZIM IMPERAL.
Kemudian pada Februari 1977, mengistu dipromosikan menjadi Letkol (Letnan Kolonel), sekaligus menjadi ketua PMAC, mengistu kembali melakukan aksi kejamnya dengan membunuh para anggota PMAC, dan megangkat dirinya sebagai ketua wilayah PMAC.

Kekejaman Mengistu kembali muncul, kekejanam kali ini mengistu melakukan teror berdarah atau dengan sebutan Kampanye Domestik “TEROR MERAH”, teror yang dilakukan Mengistu bertujuan menghentikan lawan kampanyenya. Mengistu berkerja sama dengan tentara UNI SOVIET ( RUSIA) dan tentara KUBA  untuk mengusir invasi dari Somalia berbahasa Ogaden wilayah oleh Somalia.

Mengistu lalu mendirikan partai pekerka Ethiopia ( ye ityopia jeratempoch parti ) tahun 1984 dan membuat  konstitusi baru untuk ethiopia pada tahun 1985 dan disahkan pada 1986. Megistu lalu diangkat menjadi presiden oleh dewan nasional.
setelah dirinya diangkat menjadi presiden, Mengistu menghadapi pemberontakan bersenjata di wilayah utara Tigray dan Eritrea, serangkaian kekeringan terburuk dan kelaparan yang pernah menimpa Ethiopia, sebuah pertanian ekonomi hancur oleh kolektivisasi paksa peternakan dan relokasi seluruh populasi, dan kudeta sesekali upaya oleh musuh dalam rezim. Penarikan dukungan Soviet  , dan pada bulan Mei 1991 ia sewenang mengundurkan diri jabatannya dan melarikan diri ke Zimbabwe ke robet teman diktatornya,  robet memberi tempat tinggal kepada megistu.

Kemudian  Penerus rezim Ethiopia tidak berhasil melobi pemerintah Zimbabwe ekstradisi Mengistu atas tuduhan genosida . Diadili secara in absentia, ia ditemukan bersalah genosida, pada bulan Desember 2006 dia  diberi hukuman seumur hidup. Setelah banding sukses dari penuntutan, yang berpendapat bahwa kejahatan Mengistu ini layak lebih dari hukuman seumur hidup, akhirnya  pada bulan Mei 2008 ia dijatuhi hukuman mati.

 

 

SUMBER : diambil dari buku sejarah peminpin dunia dan sumber yang lain,

Kategori
Artkel serba serbi Tugas Sekolah

Kim Il Sung

bernama asli kim song ju atau lebih dikenal oleh rakyat korea utara dengan nama kim il sung, salah satu diktator korea uta yang sangat  kejam, sebelum menjadi diktator korea utara Kim il Sung mengalami penderitaan karena kependudukan Jepang  di korea utara, kim dan keluarganya pun mengungsi ke Machuaria tahun 1925.

kemudian kim bergabubg dengan partai komunis lalu kim mengubah namanya yang diambil dari nama geriliawan yang melawan jepang.

di tahun 1945 JEpang menyerah,  kemudian korea terpecah menjadi 2 bagian yakni korea utara didukung oleh negara digdaya Amerika dan korea selatan yang didukung oleh Uni Soviet Sekarang Rusia dan juga dipegang Kim. Kim mengerahkan kekuatan dengan mengerahkan kekutana militer untuk mrnyatukan ke 2 korea, penyatuan sebenarnya berhasil, namun upaya penyatuan menyebabkan perang korea,

PBB (persatuan bangsa bangsa )yang dipimpin Amerika mengajukan kim il sung menjadi pemimpin korea utara dan menguasai partai komunis,. diperang antar korea kim diselamatkan China.

setelah berakhirnya genjatan senjata antara korea, kim membunuh lawan-lawan politiknya yang berada di partai oposisi, setelah berhasil menjadi pemimpin korea utara kim memaksa rakyatnya untuk bekerja dipabrik – pabrik pemerintah dan lahan lahan pemerintah tanpa digaji,
kim juga memerintah rakyatnya untuk memenuhi negara dengan patungnya dan foto-fotonya, lalu kim menyebut dirinya sendiri sebagai “ great leader ” (Pimpinan besar)

sepeninggal kim, jabatanya sebagai pemimpin negara digantikan oleh anak laki lakinya KIM JONG IL, setelah mengantikan ayahnya KIM JONG langsung mengambil alih kekuasan dan menutup semua akses ke korea utara meski menyebabkan kelaparan. dia juga mengembangkan senjata Nuklir, sama seperti ayahnya kim jong juga mengagungkan namanya sendiri dengan sebutan ” dear leader”  (pimpinan yang disayangi)

 

 

terinspirasi dari BUKU ” 41 DIKTATOR DI ZAMAN MODERN ” EMIDEVI Y.G ALEJANDRO

Kategori
Coranmor serba serbi Tak Berkategori

JUARA MASA LALU

Kau juara masa lalu
Malang benarnya nasibmu
Kau dilupakan mereka yang dulu memuja-muja

Kau terduduk sendirian
Tak ada yang menghiraukan

Tubuh kurus gemetaran
Mungkin hampir tanpa harapan

Mirip kata pepatah
Dulu lain sekarang
Habis manis sepahnya dibuang

Sayang cuma lagu yg ku bisa
Ku beri padamu hanya lagu
Semoga kau tegar hadapi hidupmu
Terus kenanglah kejayaanmu

Tak sedikit kontribusi
Kau harumkan nama bangsa
Kau membuat mata dunia
Tau kegagahan kita

gue sangat setuju dengan lagu itu, lagu yang menyindir para petinggi negara. karena para petinngi negara seaakan lupa dengan jasa para atlet kita, yang telah mengharumkan nama bangsa. tapi ketika para atlet sudah tidak memberikan kontribusi juara lagi, dan digantikan oleh atlet muda, mereka seakan akan dibuang, tiadak diperhatika lagi,

jadi seperti makan buah tebu “habis manis sepahnya dibuang”, seharusnya mereka mendapatkan royalti,
contohnya altlet

1.Atlet dayung Leni haeni, yang menjadi buruh cuci dan bekerja serabutan, demi menghidupi keluarganya,

2.Atlet senam amin ikhsan, yang menjadi gelandangan, dia yang pernah memnduduki peringkat 7 atlet senam terbaik asia dalam ajang suzuli word cup. kini dia menjadi gelandanga ditenda reot.

dan masih banyak lagi atlet kita yang terlantar kerena tidak diperhatikan petinggi negara,

Lirik lagu terbaru kami"JUARA MASA LALU – ROMI & The JAHATs"Kau juara masa laluMalang benarnya nasibmuKau…

Dikirim oleh ROMI & The JAHATs pada Selasa, 11 Februari 2014

https://www.wartainfo.com/2015/08/kisah-nasib-4-mantan-atlet-indonesia-yang-terlupakan.html

Kategori
serba serbi

Sejarah Ipnu-ippnu

Bila Presiden RI pertama, Ir Soekarno, pernah mengatakan bahwa “Jangan sekali-sekali melupakan sejarah” dan “Bangsa yang besar adalah bangsa yang tidak akan lupa pada sejarah pendahulunya”. Maka demikian pula seharusnya dalam misi perjuangan IPPNU. Roh dari para pendahulu yang demikian berjasa harus selalu mengilhami perjuangan masa kini, tidak akan lupa seorang pemimpin kepada sejarah yang telah membesarkan nama organisasi yang dipimpinnya.

Sejarah kelahiran IPPNU dimulai dari perbincangan ringan oleh beberapa remaja putri yang sedang menuntut ilmu di Sekolah Guru Agama (SGA) Surakarta, tentang keputusan Muktamar NU ke-20 di Surakarta. Maka perlu adanya organisasi pelajar di kalangan Nahdliyat. Hasil obrolan ini kemudian dibawa ke kalangan NU, terutama Muslimat NU, Fatayat NU, GP. Ansor, IPNU dan Banom NU lainnya untuk membentuk tim resolusi IPNU putri pada kongres I IPNU yang akan diadakan di Malang. Selanjutnya disepakati bahwa peserta putri yang akan hadir di Malang dinamakan IPNU putri.

Dalam suasana kongres, yang dilaksanakan pada tanggal 28 Februari – 5 Maret 1955, ternyata keberadaan IPNU putri masih diperdebatkan secara alot. Rencana semula yang menyatakan bahwa keberadaan IPNU putri secara administratif menjadi departemen dalam organisasi IPNU. Namun, hasil pembicaraan dengan pengurus teras PP IPNU telah membentuk semacam kesan eksklusifitas IPNU hanya untuk pelajar putra. Melihat hasil tersebut, pada hari kedua kongres, peserta putri yang terdiri dari lima utusan daerah (Yogyakarta, Surakarta, Malang, Lumajang dan Kediri) terus melakukan konsultasi dengan jajaran teras Badan Otonom NU yang menangani pembinaan organisasi pelajar yakni PB Ma’arif (KH. Syukri Ghozali) dan PP Muslimat (Mahmudah Mawardi). Dari pembicaraan tersebut menghasilkan beberapa keputusan yakni:

Pembentukan organisasi IPNU putri secara organisatoris dan secara administratif terpisah dari IPNU
Tanggal 2 Maret 1955 M/ 8 Rajab 1374 H dideklarasikan sebagai hari kelahiran IPNU putri.
Untuk menjalankan roda organisasi dan upaya pembentukan-pembentukan cabang selanjutnya ditetapkan sebagai ketua yaitu Umroh Mahfudhoh dan sekretaris Syamsiyah Mutholib.
PP IPNU putri berkedudukan di Surakarta, Jawa Tengah.
Memberitahukan dan memohon pengesahan resolusi pendirian IPNU putri kepada PB Ma’arif NU. Selanjutnya PB Ma’arif NU menyetujui dan mengesahkan IPNU putri menjadi Ikatan Pelajar Putri Nahdlatul Ulama (IPPNU).
Dalam perjalanan selanjutnya, IPPNU telah mengalami pasang surut organisasi dan berbagai peristiwa nasional yang turut mewarnai perjalanan organisasi ini. Khususnya di tahun 1985, ketika pemerintah mulai memberllakukan UU No. 08 tahun 1985 tentang keormasan khusus organisasi pelajar adalah OSIS, sedangkan organisasi lain seperti IPNU-IPPNU, IRM dan lainnya tidak diijinkan untuk memasuki lingkungan sekolah. Oleh karena itu, pada Kongres IPPNU IX di Jombang tahun 1987, secara singkat telah mempersiapkan perubahan asas organisasi dan IPPNU yang kepanjangannya “Ikatan Pelajar Putri Nahdlatul Ulama” berubah menjadi “Ikatan Putri-Putri Nahdlatul Ulama”.

Selanjutnya, angin segar reformasi telah pula mempengaruhi wacana yang ada dalam IPPNU. Perjalanan organisasi ketika menjadi “putri-putri” dirasa membelenggu langkah IPPNU yang seharusnya menjadi organisasi pelajar di kalangan NU. Keinginan untuk kembali ke basis semula yakni pelajar demikian kuat, sehingga pada kongres XII IPPNU di Makasar tanggal 22-25 Maret tahun 2000 mendeklarasikan bahwa IPPNU akan dikembalikan ke basis pelajar dan penguatan wacana gender.

Namun, pengembalian ke basis pelajar saja dirasa masih kurang. Sehingga pada Kongres ke XIII IPPNU di Surabaya tanggal 18-23 Juni 2003, IPPNU tidak hanya mendeklarasikan kembali ke basis pelajar tetapi juga kembali ke nama semula yakni “Ikatan Pelajar Putri Nahdlatul Ulama”. Dengan perubahan akronim ini, IPPNU harus menunjukkan komitmennya untuk memberikan kontribusi pembangunan SDM generasi muda utamanya di kalangan pelajar putri dengan jenjang usia 12-30 tahun dan tidak terlibat pada kepentingan politik praktis yang bisa membelenggu gerak organisasi. Namun perlu juga dipahami bahwa akronim “pelajar” lebih diartikan pada upaya pengayaan proses belajar yang menjadi spirit bagi IPPNU dalam berinteraksi dan bersosialisasi dengan seluruh komponen masyarakat Indonesia dengan mengedepankan idealisme dan intelektualisme .

Visi Misi IPPNU

Visi perjuangan IPPNU adalah terbentuknya kesempurnaan pelajar putri Indonesia yang bertakwa, berakhlakul karimah, berilmu dan berwawasan kebangsaan. Yang kemudian dijabarkan dalam misi perjuangannya yakni:

Membangun kader NU yang berkualitas, berakhlakul karimah, bersikap demokratis dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.
Mengembangkan wacana dan kualitas sumberdaya kader menuju terciptanya kesetaraan gender.
Membentuk kader yang dinamis, kreatif dan inovatif.
Sifat, Fungsi, Azas dan Aqidah

a. Sifat

IPPNU bersifat keterpelajaran, kekeluargaan , kemasyarakatan dan keagamaan.

b. Fungsi

o Wadah berhimpun pelajar Nu untuk melanjutkan semangat jiwa dan nilai-nilai nahdliyin

o Wadah komunikasi pelajar NU dalam pelaksanaan dan pengembangan syariat Islam

o Wadah aktualisasi pelajar NU dalam pelaksanaan dan pengembangan syaria’at Islam

c. Azas

Berazaskan Ketuhanan Yang Maha Esa, kemanusiaan yang adil dan beradap, persatuan Indonesia, Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan dan keadilan social bagi seluruh rakyat Indonesia.

d. Aqidah

Beraqidah Islam yang berhaluan Ahlussunnah wal jama’ah dengan mengikuti salah satu madzhab hanafi, syafi’i, maliki dan hambali

Tujuan

Ø Membangun kader Nu yang berkualitas, berakhlakul karimah, bersifat demokratis dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.

Ø Mengembangkan wacana dan kualitas sumber daya kader menuju terciptanya kesetaraan gender.

Ø Membentuk kader yang dinamis, kreatif dan inovatif.

SEJARAH KELAHIRAN IPPNU

Bermula dari perbincangan ringan yang dilakukan oleh beberapa remaja putri yang sedang menuntut ilmu di Sekolah guru Agama (SGA) Surakarta, tentang keputusan Muktamar NU ke-20 di Surakarta. Maka perlu adanya organisasi pelajar di kalangan Nahdliyat. Dalam keputusan ini di kalangan NU, Muslimat NU, Fatayat NU, GP. Ansor, IPNU dan Banom NU lainnya untuk membentuk tim resolusi IPNU putri pada kongres I IPNU di Malang Jawa Timur, selanjutnya disepakati dalam pertemuan tersebut bahwa peserta putri yang akan hadir di kongres Malang di namakan IPNU putri.

Dalam suasana kongres ternyata keberadaan IPNU putri nampaknya masih diperdebatkan dengan secara alot. Semula direncanakan secara administratif hanya menjadi departemen di dalam tubuh organisasi IPNU. Sementara hasil negosiasi dengan pengurus teras PP IPNU telah membentuk semacam kesan eksklusivitas IPNU hanya untuk pelajar putra. Melihat hasil tersebut maka pada hari kedua kongres, peserta putri yang hanya diwakili lima daerah (Yogyakarta, Surakarta, Malang, Lumajang, dan Kediri) terus melakukan konsultasi dengan dua jajaran di pengurus teras Badan Otonom NU yang menangani pembinaan organisasi pelajar yaitu PB Ma’arif (saat itu dipimpin Bpk. KH. Syukri Ghozali) dan ketua PP Muslimat NU (Mahmudah Mawardi). Maka dari pembicaraan selama beberapa hari telah membuat keputusan sebagai berikut:

1. Tanggal 28 Februari – 5 Maret

2. Pembentukan Organisasi IPNU putri secara organisatoris dan secara administratif terpisah dengan IPNU

3. Tanggal 2 maret 1995M/8 Rajab 1374 H dideklarasi8kan sebagai hari kelahiran IPNU putri

4. Untuk menjalankan roda organisasi dan upaya pembentukan pembentukan cabang selanjutnya ditetapkan sebagai ketua yaitu UMROH MAHFUDHOH dan sekretarisnya bernama SYAMSIYAH MUTHOLIB.

5. PP IPNU putri berkedudukan di Surakarta Jawa Tengah.

6. Memberitahukan dan memohon pengesahan resolusi pendirian IPNU putri kepada PB Ma’arif NU, kemudian PB Ma’arif NU menyetujui dengan merubah nama IPNU putri menjadi IPPNU(Ikatan Pelajar Putri Nahdlatul Ulama) PERJALANAN IPPNU DARI MASA KE MASA

Sejalan dengan adanya pelaksanaan konggres dari beberapa zaman ( Kemerdekaan, Orla, orba, Era reformasi) tentu mengalami berbagai peristiwa yang sangat menonjol dalam suatu keputusan kongres, dan dalam perjalanan IPNU dari masa ke masa antara lain :

1. Bulan Februari 1956 diadakan konferensi IPPNU di Surakarta

2. Tanggal 1-4 Januari 1957 pada muktamar IPNU di Pekalongan IPPNU ikut serta. Acara itu diisi olahraga dan juga menghasilkan lambang IPNU-IPPNU

3. Tanggal 14-17 Maret 1960 diadakan Konbes I di Yogyakarta, membicarakan tentang keorganisasian, kemahasiswaan, Pendidikan Islam serta bahasa Arab

4. Tahun 1964 dilaksanakan Konbes III bersama IPNU di Pekalongan, dengan menghasilkan :

a. Doktrin Pekalongan

b. Mengusulkan agar KH. Hasyim Asy’ari sebagai pahlawan

5. Tanggal 30 Agustus 1966 dalam konggres di Surabaya IPNU dan IPPNU memohon pada PBNU untuk menerimanya sebagai badan otonom

6. Tahun 1967 pada Muktamar NU di Bandung, resmilah IPPNU dimasukkan dalam PD/PRT NU sebagai badan otonom sampai sekarang

7. Pada perkembangan berikutnya nampak pemerintah juga tidak ingin mengambil resiko membiarkan dunia akademik terkontaminasi dengan unsur politik manapun, sehingga diberlakukan UU No. 8 tahun 1985 tentang keormasan khusus untuk organisasi ekstra pelajar adalah OSIS, selama itu IPPNU mengalami stagnasi pengkaderan dan PP didominasi oleh para aktivis yang usianya sudah melebihi batas. Maka pada konggres IX IPPNU di jombang tahun 1987, secara singkat telah mempersiapkan perubahan asas organisasi dan IPPNU yang kepanjanganya IKATAN PELAJAR PUTRI NAHDLATUL ULAMA telah berubah menjadi IKATAN PUTRI-PUTRI NAHDLATUL ULAMA.

8. Bulan Oktober 1990 pada Konbes IPPNU di lampung, menghasdilkan citra diri dan memantapkan PPOA IPPNU.

9. Pada konggres X IPPNU tahun 1991 di ponpes AL WAHDAH lasem jawa tengah, telah menguatkan independensi IPPNU dan IPNU yang merupakan organisasi terpisah.

10. Tanggal 10-14 juli 1996 di pesantren Al Musyaddidah garut Jabar mengadakan konggres XI IPPNU, yang menekankan usia kepemudaan di tubuh IPNU supaya sejajar dengan organisasi pemuda yang lain.

11. Konbes bulan september 1998 di Jakarta, menghasilkan rekomendasi yang samgat menonjol di era reformasi yaitu bahwa IPPNU menyambut baik pendirian PKB yang tidak menggumakan nama NU

12. Tanggal 22-25 Maret 2000, pelaksanaan konggres XII IPPNU di Makassar Ujung Pandang, telah mendeklarasikan bahwa IPPNU akan dikembalikanke basis kepelajaran dan wacana Gender.

13. Tanggal 18 –23 Juni 2003 kongres XIII IPPNU di asrama haji sukolilo Surabaya mengembalikan IPPNU kepada Ikatan Pelajar Putri Nahdlatul Ulama

Tokoh – tokoh yang pernah menjadi Ketua Umum Pimpinan Pusat IPPNU adalah :

1. Rekanita Umroh Mahfudzoh ( Gresik Jatim. 1955 – 1956 )

2. Rekanita Basyiroh Soimuri ( Solo Jateng. 1956 – 1968 )

3. Rekanita Basyiroh Soimuri ( Solo Jateng. 1968 – 1960 )

4. Rekanita Mahmudah Nachrowi ( Malang Jatim. 1960 – 1963 )

5. Rekanita Farida Mawardi ( Surakarta. 1963 – 1966 )

6. Rekanita Mahsanah Asnawi ( Rembang. 1966 – 1970 )

7. Rekanita Ratu Ida Mawaddah ( Serang Banten. 1970 – 1976 )

8. Rekanita Misnar ma’ruf ( Padang Sumbar. 1976 – 1981 )

9. Rekanita Titin Asiyah ( Jakarta. 1981 – 1988 )

10. Rekanita Ulfah Masfufah ( Jatim 1988 – 1991 ; 1991 – 1996 )

11. Rekanita Safira Mahrusah (Yogyakarta. 1996 – 2000 )

12. Ratu Dian Hatifah ( Banten. 2000 – 2003 )

13. Siti Soraya Devi ( Cirebon. 2003 – 2006 )

14. Wafa Patria Ummah ( Jatim. 2006 – 2009 )

 

HUBUNGAN IPNU – IPPNU DAN ORMAS LAIN

Kaitan IPNU – IPPNU dan NU, bahwa IPNU & IPPNU secara organisatoris merupakan badan otonom NU yang resmi tercantum pada Anggaran Rumah Tangga NU pasal 27 poin 6 bagian f, hasil mukatamar NU lirboyo jawa timur yang mana bahwa IPNU & IPPNU mempunyai hak dan kewajiban yang sama dengan badan otonom yang lain.

Hubungan IPNU dengan IPPNU, bahwa IPNU merupakan mitra kerja IPPNU, sedangkan hubungan IPNU & IPPNU dengan ormas lain , bahwa IPNU & IPPNU mempunyai kedudukan yang sejajar dengan ormas yang lain yang tergabung dalam satu wadah pembinaan dan pengembangan generasi muda (KNPI).